Selamat Datang Ke Laman Blog Wanangseri. Anda dialu-alukan untuk memberi pandangan dan pendapat kepada penulisan dalam blog ini

Jumaat, 10 Julai 2009

TUNTUT TARAF BUMIPUTRA: MANSUHKAN PERJANJIAN PTM 48


ADUN Kota Alam Shah dari DAP M. Manoharan terus menuntut dirinya dan rakan-rakannya dari kalangan bukan pribumi diiktirafkan sebagai "BUMIPUTRA". Bermakna ia sebenarnya berjuang untuk melucutkan hak-hak Melayu dan Kaum Pribumi yang dilindungi oleh Perlembagaan Negara.

Ini merupakan usaha yang tiada hentinya oleh puak-puak yang selari dengan perjuangan puak-puak komunis demi memusnahkan warisan sejarah Melayu dan Ketuanan Kaum Pribumi di tanah pusaka yang telah kita warisi sejak zaman "tori" lagi.

Sebagai rakyat yang berjaya dan hidup selesa hasil nikmat perkongsian kuasa dan tolak ansur Orang Melayu ,orang-orang seperti Manoharan ini sebenarnya tidak layak langsung berada di negara ini kerana tidak pernah bersyukur dengan nikmatnya menjadi rakyat negara yang bernama Malaysia.

Cuba bayangkan jika nenek moyang mereka dahulu tidak berhijrah ke Tanah Melayu dan tidak di terima sebagai rakyat Tanah Melayu, apakah ia boleh mendapat perhormatan dan kebahagiaan seperti sekarang?

Dulu mereka datang sebagai buruh di estet, buruh Keretapi dan tak kurang menjadi pengangkut "najis manusia" dengan majlis daerah dan tempatan.

Kini mereka adalah doktor, tokoh korporat, pemilik syarikat kapalterbang, professor, peguam, wakil rakyat dan lain-lain jawatan yang telah menukarkan taraf mereka dari paria yang hina kepada golongan kaya dan berpretij.Malah mereka menjadi pegawai tinggi kerajaan dan juga menteri yang menentukan dasar-dasar dan hala tuju negara.

Dalam tulisan yang lalu, Wanangseri telah menjelaskan bahawa Bumiputera diberikan penduduk pribumi kerana mereka adalah rakyat Raja-raja Melayu di negeri masing-masing dan suku-suku Pribumi Sabah dan Sarawak serta keturunannya. Manakala dianugerahkan kaum-kaum bukan pribumi seperti pendatang dari Negeri China dan Negeri India yang telah menerima penganugerahan yang paling istimewa sebagai rakyat Bukan Bumiputra yang tidak akan didapati di mana-mana negara.

Pakatan Murni 1946 yang dipersetujui oleh semua pemimpin yang mewakili kaum-kaum utama melalui "kontrak sosial" telah dimuktamadkan dengan Perjanjian Persekutuan Tanah Melayu 1948. Ia dimaktubkan dalam Perlembagaan Negara sebagai undang-undang tertinggi yang masih sah hingga ke hari.

Melalui "Kontrak Sosial" Kedudukan dan Kedaulatan Raja-raja Melayu, Agama Islam sebagai Agama Persekutuan, Bahasa Melayu sebagai Bahasa Kebangsaan dan Kedudukan Istimewa Orang Melayu dan Bumiputera di terpelihara dan dipelihara. Hak-hak warganegara Bukan Bumiputera juga dijamin oleh Yang Dipertuan Agong.

Jadi untuk apa perkara ini diungkit-ungkit kembali sedangkan terbukti kita semua bahagia dan selesa dengan menjadi rakyat negara ini ? Mengapa ada pihak yang tergamak membuat tuntutan yang bukan-bukan yang untuk membakar perasaan kaum yang lain!. Apakah hendak menguji Kaum Bumiputera sebagai anak kandung telah lama bersabar dituduh sebagai zalim dan jahat sedangkan mereka telah merelakan tanah pusaka mereka dikongsikan dengan mereka yang sekadar anak angkat atau anak tut...?

Mendiang Tun Sambanthan telah melahirkan kegembiraan dan terima kasih yang tidak terhingga kerana Orang Melayu yang amat bermurah hati menerima mereka (Orang-orang India) sebagai rakyat sedangkan mereka di tolak di Sri Langka, Burma dan Thailand. Sayangnya anak cucunya tidak pernah menghargai jasa-jasa pemimpin ulung kaum India ini.

Menolak status Bumiputera Melayu dan menuntut hak samarata bererti menolak kewujudan Malaysia yang lahir dari adunan amalan Demokrasi Raja Perlembagaan yang terbina atas warisan negeri-negeri Melayu berteraskan Kesultanan Melayu sebelumnya.

Kalau lah Manoharan dan kuncu-kuncunya hendak terus beria-ia benar hendak menjadi "Bumiputera' Wanangseri ingin mencadangkan Perjanjian Persekutuan Tanah Melayu 1948 yang mengasaskan kewujudan Malaysia hari ini dimansuhkan dan negeri ini kembali ke status asal sebagai negeri-negeri Melayu yang rakyat hanya kaum pribumi dan rajanya adalah Raja Melayu. Pada masa semua penduduknya bertaraf akan bertaraf Bumiputra. Namun ini agak mustahil untuk berlaku. Jadi janganlah terus bermain api!

Amat bersetuju dengan saranan Professor Emeritus Dato` Dr. Khoo Kay Kim supaya Manoharan dan geng-gengnya keluar saja dari Malaysia sesungguhya dia tak layak menjadi warganegara Malaysia. Carilah negara yang lebih dari Malaysia, mungkin boleh mohon warganegara Negara India dan jadilah Bumiputera di sana seperti pernah disaran oleh Y.B. Dato'Ibrahim Ali jika tidak menerima undang-undang negara ini?

Banyak lagi orang yang memohon untuk menjadi rakyat negara ini. Malaysia tidak akan rugi dengan kehilangan orang-orang yang bersifat pertualang, penderhaka seperti ini.

Peribahasa " NASI TAK DINGIN PINGGAN TAK RETAK, ENGKAU TAK INGIN AKU TAK HENDAK" Kepada perjuang Agama dan Bangsa ingat apa yang pernah berlaku di Fiji jangan berulang pula di negara kita. " MALU KALAU ANAK HARIMAU MENJADI ANAK KUCING"

3 ulasan:

Awanama berkata...

Saya tertarik dengan kata-kata tuan, memang benar dan tepat sekali pandangan tuan. Namun mungkin kita alpa, sebenarnya di institusi pendidikan tinggi negara ketika ini terdapat kelompangan dalam pengawalan minda dan fahaman mereka. Mahasiswa sekarang secara tidak sedar telah diterapkan fahaman PKM. Setiap universiti ada perisik mereka. Mohon bantuan tuan dan kuasa tuan untuk memantau perkara ini.- indrapura

Awanama berkata...

Balik-balik Mahasiswa disalahkan. Mahasiswa adalah golongan yang murni.. Mereka pelajar yang ingin belajar. Kenapa nak disekat-sekat keintelektualan golongan ini. Mahasiswa kita pada hari ini diharapnya matang dalam membuat pertimbangan yang mana baik dan buruk.

Jangan hanya tahu menghentam mahasiswa sekiranya ada masalah.. Salah sendiri yang tidak mendekati mahasiswa @ mesra mahasiswa bebannya pada golongan yang telah matang dan "sangat dewasa" lah yang pikul.

Mahasiswa hari ini mahu pandangan mereka didengari. bukanya menjadi kuda tunggangan politik semata-mata. Jangan juga membuta tuli dalam mencari nilai dalam perjuangan.

- The Adnan's-

Awanama berkata...

Dahlah mahasiwa, tak henti2 bergaduh. Keling paria pun tak boleh nak lawan